Home Tentang Kami Hubungi Kami Links FAQ Forum
Follow Us


JADWAL DIKLAT
Tuesday, December 13, 2016
Program LPPI tahun 2017 didesain sedemikian rupa untuk memenuhi kebutuhan...
KIPRAH
Friday, August 19, 2016
Dalam sambutannya pada upacara peringatan hari kemerdekaan Indonesia tanggal 17...
LIPUTAN KEGIATAN
Monday, March 27, 2017
Selama satu hari, tanggal 27 Maret 2017, dua BPR yaitu...
Friday, March 24, 2017
Sebanyak 30 orang pegawai BPR dari 12 BPR berbagai daerah...
Wednesday, March 22, 2017
Penyaluran kredit merupakan aktivitas bisnis guna memperoleh pendapatan yang positif...
Wednesday, August 31, 2016
Seiring dengan pelaksanaan pelatihan dasar-dasar audit dan audit teknologi informasi...
 
BI Rancang ATM Khusus Negara ASEAN
Monday, October 17, 2011 | Admin

Jakarta - Bank Indonesia (BI) menjadi salah satu inisiator kerjasama antar negara alias cross border cooperation dalam ruang lingkup sistem pembayaran (payment system) antara negara-negara anggota ASEAN.

Melalui kerjasama ini, ASEAN akan mempunyai sebuah konsep ASEAN Card Scheme layaknya Visa ataupun Mastercard khusus negara di kawasan Asean.

"Nantinya, kita bisa menarik dana di seluruh ATM di negara ASEAN. Tidak lagi harus memiliki kartu berbasis Visa maupun Mastercard namun melalui suatu bentuk ASEAN Card Scheme," ungkap Direktur Direktorat Sistem Pembayaran Ronald Waas di Hotel Four Seasons, Jakarta, Senin (17/10/2011).

Dijelaskan Ronald, selama ini jika masyarakat RI ingin menarik dana melalui ATM di luar negeri harus memiliki dahulu kartu berbasis Visa maupun Mastercard. Namun, seperti diketahui, dana administrasinya cukup mahal.

"Oleh sebab itu, ASEAN memiliki inisiatif membentuk Visa atau Mastercard khusus ASEAN. Jadi bisa lebih murah dan milik lokal sendiri," tuturnya.

Working Grup khusus Payment System ASEAN ini sambung Ronald, berada dibawah Executive Meeting of East Asian and Pacific (EMEAP). Dimana terdiri dari 11 negara ASEAN ditambah 5 negara Hong Kong, China, Australia, New Zealand dan Korea.

"Ada 3 inisiatif kedepan dalam hal payment system. Yakni Trade Payment, Capital Market Payment dan Retail Payment System," jelasnya.

Dijelaskan Ronald, Trade Payment misalnya, kedepan nantinya dalam perdagangan antara negara ASEAN tidak lagi menggunakan dollar AS namun menggunakan local currency masing-masing negara.

"Terkait Capital Market Payment nantinya payment versus payement antar negara ASEAN tidak lagi perlu settlement dalam bentuk dolar AS," jelasnya.

"Dan yang terkahir yakni Retail Payment System seperti ATM tadi. Dikeluarkan kartu khusus yang bisa bertransaksi menggunakan satu kartu diseluruh negara ASEAN," imbuh salah satu Calon Deputi Gubernur BI ini. (dru/ang)

 

Sumber: Herdaru Purnomo - detikFinance

 

Comment(s)
No Comment

Reply
Name*
Email
Comment*
Confirmation*
Enter code above :

If you can't read code, click
  
*Field Required